Friday, 22 April 2011

Tentang Helen of Troy


Tentang Helen of Troy

helen2.jpg (114983 bytes)
Robert E. Bell
H Elen Sparta adalah mungkin terinspirasi karakter yang paling dalam semua literatur, kuno atau modern. Perang utuh, satu yang berlangsung selama sepuluh tahun, telah berjuang lebih nya. Tidak hanya itu, hampir semua mitos zaman heroik yang berulir bersama sedemikian rupa sehingga ini paling ideal dari semua perang adalah puncak dari berbagai eksploitasi, termasuk Argonaut, perang Theba, dan berburu babi hutan Calydonian. Seolah-olah acara ini dalam nasib setiap dinasti terbentuk dari awal hal.
Helen, wajah yang meluncurkan seribu kapal, merupakan teka-teki menggoda dari pertama. Dia adalah daging dan darah tentunya, tapi dia juga abadi, sejak ayahnya tak lain dari Zeus. Ibunya adalah Leda indah, ratu Sparta, yang dirampas oleh bapak para dewa dalam bentuk angsa. Leda suami adalah Tyndarecus, yang kemudian pada malam yang sama, tidak menyadari pendahulunya berbulu, juga diresapi istrinya. Dia menghasilkan dua telur, salah satu yang dihasilkan Helen dan Polydeuces dan lainnya yang mengandung Castor dan Clytemnestra. Sementara telur angsa bisa diterima demi mitos, tidak pernah masuk akal banyak bahwa bagian dari kehamilannya diprakarsai oleh Tyndareus harus menghasilkan telur juga. Ini paling aneh kelahiran telah mengalami segala macam kombinasi selama bertahun-tahun.Sebagai lezat sebagai kisah Leda adalah, beberapa komentator bahkan melangkah lebih jauh dengan menunjukkan bahwa Helen dan Dioscuri yang dikandung di Rhamnus di Attica oleh Zeus dan Nemesis, dewi biasanya agak keras dan yg tak ada kelamin yang tugasnya adalah untuk mengekang ekses. Nemesis, tidak senang dengan diperkosa oleh angsa, meletakkan telur dan meninggalkannya. Leda menemukannya, dan bila telur menetas yang dihasilkan Helen dan Dioscuri. Dalam hal ini, Clytemnestra bahkan tidak saudara perempuan dari Helen.
Sulit membayangkan masa kecil kuartet telur kelahiran terkenal. Dua dari mereka bisa terluka, mungkin, tapi tidak fatal; dua memiliki hadiah khusus yang membuat mereka unggul secara fisik dan mental. Ternyata tidak ada kecemburuan di antara mereka. Castor dan Polydeuces begitu erat melekat mereka bersumpah untuk mati bersama-sama, bahkan jika Polydeuces tidak bisa berharap untuk memenuhi menyelesaikan ini. Hubungan antara Helen dan Clytemnestra tidak begitu sederhana. Helen cantik, dan ini harus telah menyebabkan Clytemnestra beberapa saat sedih ketika perbandingan yang tak terelakkan dibuat.
Ketika para suster mencapai pubertas, Helen diculik. Baik Theseus penuaan, raja Athena, dan temannya Peirithous, raja Larissa, ingin berhubungan seks dengan salah satu putri Zeus 'sebelum mereka meninggal. Theseus memilih Helen, yang luar biasa kecantikan sudah berbicara dari jauh dan luas. Para penculiknya membawanya ke Aphidna, sebuah kota kecil di utara Athena, dan meninggalkan dia di penitipan salah satu pengikut Theseus '. Dia meletakkan ibunya, Aethra, dengan dia sebagai wali dan pendamping. Tak pelak, muncul cerita bahwa Theseus membawanya ke disimpan untuk melakukan Tyndarcus bantuan. Salah satu keponakan Tyndarcus 'itu terus-menerus mengejar dia sebagai pelamar, bahkan pada usianya yang sangat muda. Cerita lain mengatakan bani Apharcus, Idas dan Lynceus, mencuri-nya, yang menyebabkan pertempuran fatal terkenal di antara mereka dan Dioscuri. Bisa ada sedikit pertanyaan yang Theseus mengambil keperawanan Helen. Setelah semua, yang menjadi objek dari penculikan itu. Beberapa menganggap bahwa ia berencana untuk tetap utuh sampai dia mencapai usia menikah. Tetapi penulis lebih realistis bahkan memberi pasangan seorang anak. Menariknya, tapi improbably, anak itu Iphigeneia.
Kita tidak bisa tahu berapa lama Helen di Aphidna. Theseus telah menyelesaikan tujuan itu, sehingga ia meninggalkannya dan pergi dengan Peirithous ke Hades untuk mencuri Persephone. Ini gila-gilaan ternyata, untuk kedua dipenjarakan, Peirithous selamanya. Sementara itu Dioscuri mengangkat tentara dan berbaris di Athena.Orang Atena tahu apa-apa tentang kemarahan untuk adik mereka, tapi satu Academus memiliki pengetahuan tentang fakta dan mengungkapkan tempat persembunyian. Saudara-saudara dihancurkan Aphidna dan dikirimkan Helen, yang mereka dibawa pulang ke Sparta, bersama dengan adik Aethra dan Peirithous 'sebagai budak pribadi untuk adik mereka.
Clytemnestra menikah selama ini, pertama Tantalus, anak Thyestes, dan kemudian ke Agamemnon, siapa yang membunuh Tantalus. Jika Helen tidak membawa bayi kembali dari Aphidna, masuk akal baik untuk Clytemnestra untuk mengadopsi itu, karena Helen masih dianggap perawan. Jika anak itu Iphigeneia, beberapa dari drama pengorbanan di Aulis akan berkurang, dan motif balas dendam Clytemnestra tidak akan sama kuat. Hal ini mungkin terbaik untuk pergi dengan cerita umum bahwa Helen memiliki anak tidak oleh Theseus dan bahwa Iphigeneia adalah putri Agamemnon dan Clytemnestra.
Setelah kembali Helen ke Sparta, avalanche dari pelamar mulai berdatangan. Akan menarik untuk mengeksplorasi dinamika massa ini pacaran. Setiap laki-laki merah-berdarah di Yunani yang telah mendengar tentang Helen cantik memimpikan memiliki-nya. Tetapi bertindak atas ambisi tersebut memiliki label harga. Salah satu harus mampu membayar penampilan mengesankan, lengkap dengan pembantu, hadiah, dan bukti lainnya affluency. Harus menunjukkan bahwa pelamar benar-benar merayu Tyndarcus, bukan Helen. Beban mereka adalah apa-apa untuk apa proses biaya ayah. The pelamar dan pembantu mereka harus mengajukan dan terhibur, dan hukum-hukum perhotelan mungkin tidak memungkinkan untuk batas waktu tinggal seseorang.
Panggilan gulungan pelamar menunjukkan bahwa mereka datang dari semua bagian dari Yunani dan mewakili saham terbaik dari pahlawan dan ahli waris atas harta benda dan kekayaan. Mereka Odiseus, bin Laertes; Diomedes, bin Tydeus; Antilochus, bin Nestor; Agapenor, bin Ancaeus; Sthenelus, bin Capaneus; Amphimachus, bin Cteatus; Thalpius, bin Eurytus; Meges bin Phyleus; Amphilochus, putra Amphiaraus; Menestheus, bin Peteos; Schedius dan Epistrophus, anak-anak Iphitus; Polyxenus, bin Agasthenes; Peneleus, bin Hippalcimus; Leitus, bin Alector; Ajax, bin Oileus; Ascalaphus dan Ialmenus, anak-anak Ares; Elephenor, bin Chalcodon; Eumelus, bin Admetus; Polypoetes, bin Peirithous; Leonteus, bin Coronus; Podaleirius dan Machaon, anak-anak Asclepius; Philoctetes, bin Poeas; Eurypylus, bin Euaemon; Protesilaus dan Podarces, bani Iphiclus; Menelaus, anak Pleisthenes (atau Atreus); Ajax dan Teucer, anak-anak Telamon; Patroclus, bin Menoetius, dan Idomeneus bin Deucalion. Ada daftar lain, tentu saja, dengan variasi yang cukup besar dalam nama. Dalam tahun kemudian mungkin sosial menguntungkan bagi satu untuk dapat mengklaim nenek moyang yang telah menjadi salah satu pelamar Helen, di banyak keturunan jalan Argonauts mungkin bisa mengisi tiga kapal dengan nenek moyang mereka.
Sangat menarik untuk mengetahui bahwa beberapa pelamar tidak muncul di orang tetapi mengirimkan utusan dengan tawaran mas kawin tampan. Ajax Greater dijanjikan properti yang cukup besar, beberapa tidak tapi sendiri akan dimiliki jika ia terpilih. Odiseus tidak mengambil hadiah, tidak mengharapkan untuk menang.Idomeneus Kreta muncul di orang, tergantung pada penampilan yang luar biasa bagus untuk mengatasi persaingan. Tyndareus adalah bingung tentang bagaimana untuk melanjutkan, karena dia takut pembalasan dari berhasil. Happy puas keponakan Tyndareus ', yang menawarkan solusi cerdik Odysseus dalam pertukaran dengan Penelope, sebuah Tyndareus pertandingan mampu mengatur dengan Icarius saudaranya. Odiseus menyarankan bahwa setiap pelamar bersumpah untuk berdiri di belakang siapapun Tyndarcus dipilih dan siap sewaktu-waktu di masa depan untuk membela mempelai laki-laki yang disukai dari setiap kesalahan yang dilakukan kepadanya berkenaan dengan perkawinan. Semua orang menyetujui persyaratan tersebut, dan Tyndareus segera memilih Menelaus, yang dia mungkin telah ada dalam pikiran semua bersama.
Ini mungkin penting untuk menyadari bahwa Helen benar-benar memiliki sedikit berkata-sehingga dalam pengaturan ini. Menelaus adalah pilihan politik di pihak ayahnya. Dia memiliki kekayaan dan kekuasaan, terutama melalui Agamemnon saudaranya, tapi untuk Helen dia tidak menawarkan terlihat bagus dan glamour dari beberapa pelamar yang lain. Itu banyak ke rahmat istana dan kerajaan segera Menelaus diwariskan.
Dia melahirkan Hermione, Aethiolas, Maraphius, dan Pleisthenes, dan, menurut beberapa, Nicostratus, meskipun banyak mengklaim dia dan Megapenthes adalah anak-anak Menelaus oleh Pieris, seorang budak. Dalam hal ini, kita dapat mengambil pada alasan tambahan untuk perselingkuhan sendiri: (Dia tidak punya cara untuk mengetahui tentang petualangan asmara Menelaus lain sedang di Kreta selama waktu ia menghadiri pemakaman kakeknya.)
Menurut beberapa penulis, Sparta mengalami wabah selama tahun-tahun awal pernikahan mereka, dan Menelaus disarankan oleh oracle untuk pergi ke Troy untuk mengamati ritus mendamaikan di kuburan Lycus dan Chimaereus, anak-anak Prometheus, yang dimakamkan di sana. Menelaus melakukannya dan disertai pada kembali oleh Paris, yang telah sengaja membunuh sahabatnya dalam kontes atletik dan pemurnian diperlukan. Kedua tiba di Sparta, dan selama beberapa hari yang diperlukan untuk upacara penyucian, Paris memiliki banyak kesempatan untuk melihat wanita cantik yang telah dijanjikan kepadanya. Tentang waktu absolusi itu selesai, Menelaus harus pergi tak terduga untuk Crete untuk menghadiri upacara pemakaman untuk Catreus kakeknya. Ingenuously ia meninggalkan pengunjung tampan untuk dihibur oleh istrinya. Helen telah benar-benar terpesona oleh orang asing itu. Dia secara alami sudah ganteng, tapi Aphrodite, seolah-olah untuk menjamin keberhasilan proyek itu, membuatnya semakin tak tertahankan indah. Selain itu, ia memiliki sikap dan pesona, dan itu mustahil bagi Helen untuk tidak jatuh cinta dengan pemuda ini luar biasa. Dia, tentu saja, telah jatuh di bawah mantra padanya instan ia meletakkan mata pada dirinya.
Menelaus tidak pernah pergi jauh sebelum para pecinta berangkat. Ada yang mengatakan mereka meninggalkan malam harinya, namun beberapa persiapan harus sudah diperlukan. Paris kapal sendiri, dan tentu ia pengikut dengan dia statusnya cocok nya kerajaan. Helen diperlukan pembantu sendiri, yang termasuk Aethra, ibu Theseus; Thisadie, adik Peirithous, dan Astyanassa, Clymene, dan Electra, pelayan. Menurut beberapa laporan, Paris membantu dirinya ke kas kerajaan. Ini tidak berbicara terlalu baik bagi otoritas Menelaus 'bahwa pasukan keamanan itu akan membiarkan ini menjarah mencolok. Dia harus meninggalkan tentara yang cukup besar di belakang ketika dia pergi ke Kreta. Hal ini Helen mungkin memiliki jumlah yang cukup besar mata pelajaran setia bahwa dia bisa datang dan pergi tanpa pertanyaan. Tidak diragukan banyak dari para penjaga istana secara diam-diam jatuh cinta padanya.
Pasti ada cerita yang berusaha untuk membuat Helen terlihat berdosa daripada dosa. Menurut ini, dia dibawa dengan paksa. Satu versi konyol bahkan mengusulkan bahwa Aphrodite menipunya dengan memberikan Paris penampilan Menelaus. Itu Aphrodite dirinya sendiri, meskipun, yang telah diucapkan kutukan Tyndarcus bahwa putrinya Clytemnestra, Timandra, dan Helen akan penzina, dan ia mungkin tidak memungkinkan untuk sebuah alasan sebagai perzinahan disengaja.
Pada Gythium, pelabuhan Sparta, mereka memulai setelah Paris tempat yang didedikasikan untuk Aphrodite Migonitis sebagai penghargaan atas bantuan nya.Mereka nyaris tidak berlangsung sebelum mereka berhenti di pulau Cranae, masih dalam pandangan Gythium. Sejauh pasangan tidak pernah tidur bersama, meskipun ada banyak kesempatan setelah Menelaus pergi. Mungkin Paris merasa nyaman dalam merampok perbendaharaan tuan rumah, tapi tidak lebih jauh melanggar kode perhotelan dengan tidur dengan istrinya di rumahnya sendiri. Untuk beberapa alasan moral yang sama, Helen mungkin dia telah diadakan sampai mereka meninggalkan daratan. Atau mungkin masuk akal baik untuk mendirikan tempat kudus di Gythium ke Aphrodite, yang jika mungkin memberi mereka kesulitan di lain waktu. Paris bisa saja ada dalam pikiran untuk membuat untuk Onugnathus, jauh di bawah Teluk Laconian dan lebih atau kurang di luar jangkauan langsung dari setiap pengejarnya, namun urgencies biologis mungkin memaksa dia untuk membuang jangkar segera. penyempurnaan ini stuns imajinasi. Apa saat luhur untuk Paris, yang sekarang berbaring dengan wanita paling diinginkan di seluruh dunia. Tidak diragukan lagi gairahnya yang tinggi oleh Aphrodite, yang harus telah mempertimbangkan ini prestasi yang paling terinspirasi. Adapun Helen, mungkin sudah ada respon pahit ke saat besar. Sampai saat itu ia pernah mengalami seks dengan hanya Theseus penuaan dan Menelaus membosankan. Pemuda ini jantan harus telah memberikan kebahagiaan, dia tidak membayangkan, tetapi tentu bayangan perselingkuhan dan meninggalkan anak-anaknya harus memiliki cor sendiri di sofa cinta.
Perjalanan selanjutnya telah banyak dijelaskan. Godaan untuk menyulam di atas permadani yang sudah kaya terlalu kuat untuk menolak. Kapal pergi ke Mesir dan Fenisia. Menurut satu account, Proteus, raja di Mesir, mengambil Helen dari Paris dan memberinya gambar hantu-nya, memulihkan Helen nyata untuk Menelaus kembali dari Troy. Akun ini bodoh kemudian akan membuat Perang Troya total ejekan. Account sama melelahkan telah Paris merampok raja Sidon, yang telah menawarkan keramahan pihak dalam perjalanan mereka sampai pantai. Sudah dipermalukan di mata kebanyakan, Paris maka akan sedikit lebih dari seorang bajak laut.
Apapun petualangan kecil menimpa mereka, perusahaan akhirnya tiba di Troy. Trojans, bahkan mereka yang telah mengkritik keadaan tergesa-gesa anak Priam, hanya bisa mengagumi keindahan ilahi yang turun dari kapal. Sebuah upacara pernikahan berlangsung, dan itu seolah-olah Helen menikah Troy, karena takdir dia menjadi pada saat itu bertautan dengan nasib kota. Bahkan Priam sepenuhnya memenangkan lebih dan bersumpah untuk melindungi dirinya selama dia ingin tetap.
Pecinta baru saja meninggalkan Sparta sebelum kurir sedang berlari cepat ke seluruh bagian Yunani. Yang tak terpikirkan telah terjadi. Menelaus datang cepat kembali dari Kreta, di mana berkeliaran dengan peri yang telah membiarkan elopers cukup waktu untuk mendahului mengejar apapun mungkin. Agamemnon marah.Tidak hanya itu ditolak keluarganya, tetapi ia mengambil penghinaan hampir pribadi. Satu tersangka ia sendiri jatuh cinta dengan kakak iparnya. Swift tindakan yang diambil. Menelaus, Odiseus, dan, menurut beberapa, Acamas bin Theseus, pergi ke Troy untuk menuntut Helen dikembalikan. Kebetulan, ini di atas semua akan tampak untuk membungkam versi yang telah Paris dan Helen mengambil bulan untuk mencapai Troy. Meskipun menasihati oleh penasihat seperti Antenor dan Eneas untuk menyerah Helen, Priam keras kepala dimiliki hingga janjinya. Selain itu, ia teringat situasi sebaliknya ketika Hesione adiknya telah diculik oleh Heracles dan Telamon, dan Yunani telah berubah telinga tuli terhadap permohonan untuk kembali padanya.
Para utusan kembali ke Yunani, dan persiapan untuk perang dimulai. Para pelamar mantan Helen diingatkan pada sumpah mereka bersumpah. Tentara direkrut dan kapal dibangun. Pria yang telah menikah anak laki-laki ketika Helen maju untuk terdaftar di menyebabkan bahwa para dewa diangkut ke Elysium. Ini adalah akhir dari cerita paling pas sejak Helen itu, setelah semua, abadi. Akibatnya, Menelaus hampir mungkin dilakukan niatnya membunuh ketika dia bertemu kembali dengan dia di Troy. Abadi atau tidak, tetap fisik dan orang-orang dari Menelaus seharusnya dimakamkan di Therapne di sebuah kuil yang didedikasikan untuk mereka.Penulis bahkan mengikutinya ke akhirat, di mana mereka telah dia menikah Achilles, membuatnya suami kelima, berikut Theseus, Menelaus, Paris, dan Deiphobus.Dari sana dia bahkan dikatakan telah membutakan Stesichorus penyair untuk menulis hal-hal tak menyenangkan tentang dirinya, ia kembali visi ketika ia menarik kembali dan menyusun sebuah puisi untuk memuji-nya.
Hal yang paling menarik tentang Helen ceritanya. Ini jauh lebih baik daripada dia. Kami tidak melihat perkembangan karakter yang nyata dalam dirinya dan menganggap dirinya sebagai bidak para dewa. Cerita yang lebih besar yang terlibat dengan orang-orang sekitar, dia naik dan turun. Dia sendiri sepertinya hampir tidak menyadari kengerian yang mengelilingi nya. Dia ditampilkan emosi yang sangat sedikit dan tidak ada penyesalan. Dia tampak dihapus dan tidak akan terpengaruh oleh hasil dari perang. Dalam rekening sebagian besar tahun-tahun terakhir ia bahkan tidak dibuat untuk membayar bagiannya dalam musibah yang menyentuh hampir setiap keluarga di Yunani. Hal ini kecil heran beberapa penulis versi alternatif dibikin di mana dia dibuat untuk membayar hutang kepada masyarakat.
Dari Perempuan Mitologi Klasik: A Biographical Dictionary . Hak Cipta © 1991 oleh Robert E. Bell.

helen1.jpg (201025 bytes)
Jean-Louis Backes
Apakah Perang Troya berlangsung? Kami memiliki sedikit alasan untuk meragukannya, tapi kita harus sedikit lebih percaya bahwa itu adalah konflik terbesar yang pernah terjadi. Orang-orang Yunani Namun, berpikir bahwa itu adalah: sebelum menceritakan kisah Perang Peloponnesia the Thucydides sejarawan merasa perlu untuk membentuk paralel antara itu dan Perang Troya untuk menekankan pentingnya subjek. Dengan berlalunya waktu eksploitasi ini heroik telah memasuki alam legenda, orang-orang yakin bahwa para dewa telah mengambil bagian, dan sejarah menjadi mitos. Perang Troya bersinar dengan api gelap pada waktu fajar sebagai model tak tertandingi untuk semua perang yang akan datang.
Sebuah fenomena yang luar biasa harus memiliki penyebab yang luar biasa. Apakah Homer berpikir begitu? Tidak mungkin untuk mengatakan: Nya Iliad hanya menceritakan satu episode dalam konflik, kematian Hector, dinyatakan cukup puas diri dengan sindiran atau pernyataan kenabian. Satu hal yang jelas: setiap kali pesaing mulai negosiasi, dikatakan bahwa Trojan akan harus menyerahkan kembali 'Helen dan harta'. perselingkuhan dimulai dengan seorang wanita yang diperkosa dan serangan - tindakan perampok. Paris pergi dengan harta dijarah, dan ratu untuk boot. Dengan itu berkat Aphrodite, dia membuat ratu istrinya.
Tapi bards lain, yang karyanya telah hilang, tidak puas dengan penjelasan seperti rendah hati. Mereka membangun sebuah siklus epos menceritakan seluruh kisah perang dari awal. Mereka menggambarkan asal urusan ab ovo. Mereka menerima bahwa Zeus ingin membinasakan umat manusia yang telah menjadi terlalu banyak, dan mengemukakan seluruh rangkaian acara: persaingan di antara tiga dewi atas sebuah apel yang diberikan untuk yang paling indah 'oleh Eris (Perselisihan), sebuah keputusan yang menguntungkan Aphrodite diucapkan oleh Paris, pangeran Trojan dibesarkan di antara gembala-gembala; Paris yang dihargai dengan wanita paling indah yang pernah dilihat. Wanita ini, Helen, adalah putri dari Zeus dan Leda, seperti Zeus yang menyamar sebagai angsa untuk merayu lahir nya tercinta, Helen dan saudara yang Dioscuri adalah ab ovo - - dari telur.
Ini penjelasan dari seluruh episode memerlukan beberapa kesulitan. Pertanyaan utama adalah sejauh mana Helen menerima nasib ditugaskan kepadanya. Apakah dia tindakan kehendaknya sendiri? Itu tidak lama sebelum orang bertanya-tanya apakah ia mengikuti Paris sukarela. Ini adalah perbedaan penting. Dalam contoh pertama dapat dikatakan bahwa dia adalah kesempatan perang, yang membuat dia tidak kurang najis, di kedua dia bertanggung jawab atas perang, dan dengan demikian bisa dibenci sebagai momok, dan juga mengutuk atas dasar moral.
hukuman tersebut menjadi semakin penting di mata orang Yunani, yang mengembangkan moralitas pribadi, tapi pernah kurang diterima pada mereka di antara mereka yang melihat Helen sebagai dewi. Imoralitas mitos religius terkejut lebih dari satu-pemikiran orang yang tepat di abad kelima SM. Di beberapa kota, Sparta khususnya, ada kuil untuk Helen, pesta dari Helen dan kultus Helen, yang digambarkan sebagai pelindung wanita dari gadis remaja dan wanita menikah muda. Akan mengejutkan jika tempat lain ia menetapkan contoh perzinahan. Dan semakin dekat kita pergi ke arah menyajikan kisah dalam istilah manusia, semakin dekat kita sampai pada tidak dapat diterima. Aeschylus Helen berubah menjadi makhluk yang baik abstrak dan ilahi, semacam kutukan erat bersekutu dengan dewi Nemesis, - yang menurut beberapa tradisi adalah ibunya, dan tidak Leda. Tapi Euripides melihat pahlawan nya murni sebagai seorang wanita, ia bahkan tidak menerima kemungkinan intervensi dari Aphrodite untuk menginspirasi Helen dengan gairah tak tertahankan. Hecabe bilang begitu sangat tegas dalam Troades: 'Paris adalah pria tampan yang sangat - satu lihat, / Dan nafsu makan Anda menjadi Aphrodite Anda. Mengapa, / durhaka nafsu Teman Laki-laki semua cinta disebut '(v. 987, trans Vellacott.).
Sejauh ini pidato psikologis, yang menggunakan alegori, juga pidato fasik casting keraguan tentang keberadaan para dewa? Tidaklah mudah untuk mengatakan.Dalam kasus apapun hampir di kutub yang berlawanan dari paduan suara di Agamemnon mana Aeschylus berkata tentang Helen bahwa dia adalah Erinyes, yang 'istri air mata' dan 'imam Ate', kami juga jauh dari saran yang Helen memiliki semacam misi ilahi, membuatnya instrumen nasib: seperti yang dinyatakan dalam terjemahan Vellacott, 'Apakah lahir yang sesuai dan nama fatal / Untuk mengenyangkan laut dengan kapal jarahan' ( Agamemnon 689).
Hilangnya virtual aspek keagamaan dari Helen yang dikelilingi nya dengan aura teror suci diungkapkan dia ke penghinaan yang paling pedas. Orang menyatakan heran bahwa Perang Troya seharusnya sudah berjuang lebih seperti makhluk tidak penting - seorang wanita - menambahkan bahwa wanita tersebut sama sekali tidak ada nilai, karena ia sendiri tidak punya rasa harga diri sendiri. Beraneka denda penghinaan mudah bisa mengumpulkan dari Euripides. Tradisi ini tidak berhenti dengan dia, pada puncak periode neoklasik di Eropa atas nama Helen menjadi sosok sederhana speech, metonim yang dapat digunakan untuk menunjuk wanita yang berbahaya karena dia bertingkah, di Schiller's Maria Stuart salah satu ratu paling gigih lawan bisa menemukan julukan buruk baginya dari ini: ia adalah Helen.
Euripides masih hidup pada saat lahir menyesatkan. Tidak diragukan lagi dia adalah sebagai geli seperti orang lain dengan gagasan memohon menyebabkan hilang.Gorgias dan setiap Isocrates menghasilkan pidato dari Helen. Penyair tragis telah menunjukkan mereka jalan dengan meletakkan permohonan di mulut sendiri pahlawan ( Troades 903ff.). Ada kecaman dari kekuatan para dewa, asal keinginan dan kekuatan rayuan: subjek yang cocok untuk rhetors yang prima kepedulian itu adalah untuk menarik penonton. Atau ada adalah pujian keindahan.
Dari sudut mana pun itu mendekati itu bukan moralitas nyaman: apakah itu mungkin bagi seorang wanita yang sangat indah untuk menjadi korup dan keji? Dimensi filosofis menjulang. Homer senang mengakui bahwa rakyat Trojan merasa sakit-akan menuju Helen, tetapi Trojan terbaik, Priam, penasihat dan Hector, menemukan tidak mungkin untuk tidak menghormatinya. Pada satu titik dalam Illiad VI.358) aneh keterlibatan (didirikan antara Helen dan Hector, keduanya tidak bahagia, tapi yakin bahwa mereka akan selama-lamanya dirayakan oleh para penyair.
Homer penerus tidak pernah lelah merenungkan suatu paralel antara Helen dan Achilles. Salah satu penyair siklus epik telah mengusulkan pertemuan antara yang paling indah putri dari Zeus dan yang paling berani pahlawan. Banyak kemudian itu membayangkan bahwa kedua makhluk luar biasa disatukan di luar mati di Kepulauan dongeng dari Mahakudus. Tapi Euripides sudah menunjukkan ( Helen 99) yang Achilles telah menonjol di kalangan's pelamar Helen, dan bahwa Perang Troya telah dipertimbangkan juga dengan maksud untuk memungkinkan Achilles untuk membedakan dirinya sendiri (op. cit 41.,. 1); apalagi apel dari Perselisihan, asal seluruh urusan, telah dihasilkan pada kesempatan pernikahan Thetis dan Peteus, Achilles 'orang tua-to-be.
Paradoks perhatian untuk mengangkat Helen dari alam anekdot kotor dan mengembalikan ke peran epik, adalah untuk memiliki pengaruh casting keraguan tentang epik itu sendiri. Karena itu penting bahwa Helen indah harus berbudi luhur, itu menyatakan bahwa ia belum pernah di Troy, bahwa Zeus telah meletakkan hantu di tempat itu atau yang seorang raja Mesir telah merebut dia dari Paris untuk melindunginya. Versi kedua, yang dikenal Herodotus, telah memiliki umur yang panjang: dapat ditemukan dalam novel Kassandra (1983) oleh Christa Wolf. Wolf membayangkan bahwa Trojan berpura-pura Helen dalam dinding mereka agar tidak kehilangan muka. Versi pertama juga efektif membuat Helen objek cemoohan, dan sekali lagi menyajikan dalam bentuk penghakiman berlebihan pahit begitu sering diulang - seorang wanita bukanlah penyebab yang bermanfaat bagi orang untuk membunuh satu sama lain.
Namun ini bukan pandangan yang diungkapkan oleh Euripides, penyair seharusnya membenci perempuan, dalam bukunya tragedi Helen. Tidak hanya apakah ia menggambarkan karakter dalam menyentuh yang sama, cahaya megah sebagai Alcestis nya atau Nya Polyxena (di Hecabe), dia bahkan memperluas studi tentang penderitaan kepolosan disalahpahami ke interogasi tragis identitas orang tersebut: Helen adalah seorang wanita yang telah dirampas nama yang sangat dan wajahnya.Disimpan karena para dewa akhirnya menyatakan kebenaran, dia bisa bergabung atau paling tidak berharap untuk bergabung kembali dengan suasana yang menyenangkan dari perayaan di Sparta (I. 141ff.), Dansa gadis muda dan suami terhadap siapa ia memimpin dengan lagu-lagu.
Penulisan 'dia' Epithalamion dari Helen ( Idylls 18) lebih dari dua abad setelah Euripides, Theocritus bahkan tidak menyebutkan Perang Troya. Tidak diragukan lagi ia melahirkan dalam pikiran bahwa menurut tradisi disampaikan oleh Plato (Phaedrus 243a) yang Stesichorus penyair telah dibutakan oleh para dewa untuk berbicara buruk tentang Helen, memulihkan matanya hanya setelah membaca pengingkaran kata-kata sendiri (pengakuan kesalahan a).
Tidak mungkin untuk mengetahui yang mana dari dua Euripides tradisi lebih berkomitmen, bahwa yang ia mengikuti dalam bukunya Helen atau yang lain yang jelas dalam sisa drama, di mana dia menyerang dia sebagai berubah-ubah, genit dan kurang ajar. Kami hanya dapat diketahui bahwa karakter heroik lainnya juga digambarkan oleh Euripides dalam tidak terlalu terang menguntungkan: licik Odysseus, misalnya, yang kebijaksanaan dan kemampuan untuk menghadapi situasi yang paling membingungkan gentar digambarkan oleh Homer dengan kekaguman, cenderung menjadi sofis bermoral yang mencintai jebakan dan intrik. Jika mencela Hecabe Helen, dia tidak Odiseus cadang. Membaca tragedi besar yang menyulap kejatuhan Troy ( Traodes , Hecabe dan sampai batas tertentu Andromache juga) kita mendapat kesan bahwa saldo bijaksana yang epik Homer puisi diawetkan antara kedua belah pihak yang berlawanan telah marah, dan jelas tidak menguntungkan dari pemenang.
Legenda juga menjadi rusak. Setelah dilihat sebagai momok ilahi, Helen sekarang dianggap sebagai wanita kebencian. Dia adalah butt of jokes cabul bahkan dalam 'hari Euripides (yang Cyclops), sebuah tradisi yang dilanjutkan di Horace, Jean de Meung, Hofmannswaldau, dan Meilhac dan Halevy. Yang lain hanya mengadopsi cahaya, sembrono, nada mencemooh ketika menulis tentang dia.
[. . . .]
Bentuk-bentuk di mana mitos ini diungkapkan begitu beragam sehingga sulit untuk menentukan invariables nya. Bagaimana mungkin kita membenarkan mencela orang penyair untuk siapa Helen adalah sempurna dan impudently nyaman dengan hati nuraninya, selalu seandainya dia memiliki satu? Semua sama, Helen cor dengan frekuensi yang luar biasa sebagai jiwa dibebani yang menemukan kesulitan untuk mengenali jati dirinya sendiri, dalam pekerjaan baik mereka yang menempel pada versi Trojan dan mereka yang mengadopsi varian Mesir. Salah satu pertama kali ia menyebutkan Helen Homer berbicara tentang dia 'isak'. Dan marabahaya dari Helen bersalah dalam bermain Euripides 'sangat besar.
Selain motif ini ada lagi: Helen par excellence wanita itu dibawa oleh orang asing. Diculik oleh Theseus, kemudian oleh Paris, ditangkap kembali oleh saudara laki-lakinya, maka oleh suaminya, menyambar dari Paris oleh seorang raja Mesir, kemudian dari anak raja yang oleh Menelaus, diambil dari oleh Simon Magus, kemudian oleh Faust, dikirim ke langit atau ke Kepulauan Sang Bhagava: adalah Helen nyonya nasibnya?
Ini akan diingat bahwa dalam Troades Troy 'Helen' diadakan tahanan dengan semua wanita diambil di (1, 872). Dia dipenjara seperti Hecabe, Andromache dan Cassandra. Untuk film yang diproduksi pada tahun 1971 ia Cacoyannis memiliki sangkar dibangun di mana Helen ditemukan, dan tiba-tiba dicemooh. Dan dalam pembelaan dia membuat, namun canggih mungkin, klaim putri dicerca bahwa waktunya dihabiskan di Troy selalu pada periode padanya dari penangkaran.
Moralitas dan psikologi akan membawa kita untuk mengharapkan banyak perbedaan halus dalam hubungan antara karakter. Euripides, misalnya, diselenggarakan putaran tragedi nya konflik antara Helen dan Hecabe, dan Tennyson membuat puisinya keluhan ditujukan pada Helen oleh Iphigenia. Di luar aspek-aspek khusus disangkal, bagaimanapun, salah satu fitur tetap: semua heroik sejarah yang telah mencapai status mitos, kisah Troy mungkin merupakan satu di mana peran yang dimainkan oleh perempuan yang paling maju. Dari ratapan ratapan di Buku XXIV dari Iliad untuk Christa Wolf's Kassandra, mengambil di adaptasi asli sangat oleh Jean-Paul Sartre dari Troades, sosok berkerudung berdiri di atas mayat, korban menyedihkan dibiarkan nasibnya. Ketika prajurit tewas, para wanita akan diseret jauh dari tanah mereka ke rumah majikan baru. Epik Troy memberitahu kita bahwa sebuah kota bisa mati.
Homer selesai dalam Iliad dengan sebuah ratapan. Berdiri di samping Tubuh Hector Helen berbicara kepadanya, berterima kasih kepadanya untuk tidak pernah menghinanya. Dia tidak takut untuk membandingkan kemalangan mereka, ada perasaan sensitif bahwa mitos lama, menghadapi kegelapan, dapat mengabaikan: '. .adalah. ini air mata kesedihan yang saya menumpahkan baik untuk Anda dan untuk diri saya sengsara. Tidak ada orang lain yang tersisa. . . '.
Disarikan dari esai lagi di Companion untuk Sastra Mitos, Heroes, dan arketipe . Ed. Pierre Brunel. Hak Cipta © 1996 oleh Routledge.


1 comment:

  1. Nama saya Angelina saya ingin membagikan kesaksian saya dengan masyarakat umum tentang apa yang orang ini disebut Dr ABU baru saja dilakukan untuk saya , pria ini baru saja membawa kembali saya hilang Ex suami saya dengan mantra yang besar , saya menikah dengan ini pria bernama Jack kami bersama-sama untuk waktu yang lama dan kami mencintai diri kita itu tetapi ketika saya tidak bisa memberikan dia seorang anak selama 2 tahun ia meninggalkan saya dan mengatakan bahwa dia tidak dapat melanjutkan lagi maka saya sekarang sedang mencari cara untuk mendapatkan dia kembali sampai seorang teman saya bercerita tentang orang ini dan memberikan email kontaknya ( abufatima77powerspellcaster@gmail.com ) maka Anda tidak akan percaya ini ketika saya menghubungi orang ini pada masalah saya ia siap mantra ini pemain dan membawa suami saya hilang kembali , dan setelah satu bulan aku rindu bulan saya dan pergi untuk tes dan hasilnya dinyatakan am hamil senang saat seorang ibu dari seorang bayi perempuan , terima kasih sekali lagi besar Dr ABU untuk apa yang telah Anda lakukan untuk saya , jika Anda berada di luar ada melewati ini jenis yang sama masalah Anda dapat menghubungi dia hari ini surat-suratnya ( abufatima77powerspellcaster@gmail.com ) dan dia juga akan membantu Anda juga

    ReplyDelete

 
×
ISUZU ELF NMR