Friday, 22 April 2011

Sejarah_Spartha


Ancient Greece


Sparta 

   Sulit bagi buku teks untuk mengatakan sesuatu baik tentang Spartan. Ambil setiap buku teks sejarah dunia dan membaca, Anda akan menemukan bahwa Sparta adalah "sebuah kamp bersenjata," "brutal," "budaya stagnan," "ekonomi stagnan," "politik stagnan," dan hal-hal menyenangkan lainnya. Kenyataannya, tentu saja, terletak di suatu tempat di belakang pertimbangan nilai. sejarah Yunani tidak, setelah semua, turun kepada kita melalui mata negara-kota besar lainnya di Yunani,Meskipun semua retorika di Athena dan dalam tradisi sejarah Eropa, kita harus ingat bahwa Spartan percaya bahwa mereka tinggal di yang terbaik dari seluruh dunia Yunani, dan banyak dari tetangga Yunani mereka setuju dengan mereka. Persaingan, kemudian, antara Sparta dan Athena, yang akan meledak menjadi perang bencana bagi Athena, juga merupakan persaingan ideologi dan budaya.Athena , musuh yang pahit dan saingan Sparta. Dua merupakan bertentangan konsep-konsep Yunani polis dan hubungan dengan-kota negara-negara lain, mereka juga merupakan menentang konsep diametral dari individu hubungan dengan negara.

   Kenyataan, satu besar sejarah Spartan adalah Perang Messenean. Pada abad kedelapan SM, Sparta, seperti semua tetangganya, adalah seorang monarki dengan oligarki terbatas. Pada 725, Namun, perlu tanah untuk memberi makan populasi tumbuh secara dramatis, Spartan berbaris di atas pegunungan Taygetus dan menganeksasi seluruh wilayah tetangga mereka, Messenia. The Messenians menempati dataran subur dan Spartan menemukan diri mereka dengan lebih dari tanah cukup untuk mendukung diri mereka sendiri dan orang-orang mereka yang baru ditaklukkan. Namun, seperti semua orang menaklukkan, yang Messenians tidak menghargai hilangnya kemerdekaan mereka. Dengan bantuan dari negara-kota Argos, yang Messenians memberontak pada 640 SM. Ini bukan pemberontakan biasa, karena tidak hanya melakukan Messenians hampir menang, mereka hampir hancur Sparta sendiri.

   Berikut ini bagaimana situasi itu berdiri untuk Sparta pada akhir pemberontakan Messenian. Hampir dikalahkan, mengendalikan wilayah suatu populasi subjek yang kalah jumlah populasi mereka 0:50 , itu hanya soal waktu sebelum populasi subjek yang menyerbu penakluk mereka. Jadi Spartan menciptakan sistem politik baru sebagai dramatis revolusioner sebagai demokrasi Athena di utara: mereka berbelok negara mereka ke dalam apa yang sebesar negara militer.

   Para Messenians telah berubah menjadi budak pertanian disebut helots . Kami menggambarkan kehidupan mereka sebagai kehidupan seorang "budak," karena mereka bekerja petak kecil tanah di perkebunan yang dimiliki oleh Spartan; bagian dari produk mereka pergi ke master perkebunan, dan sisanya pergi ke budak belian petani dan keluarganya. Tidak ada pertanyaan bahwa kehidupan helots adalah hidup sengsara. Ketenagakerjaan sudah lama dan keras dan helots selalu hidup tepat di perbatasan subsistensi.

   Tetapi masyarakat Spartan sendiri berubah. Militer dan kota-negara menjadi pusat keberadaan Spartan. Negara menentukan apakah anak-anak, baik laki-laki dan perempuan, sangat kuat ketika mereka lahir, bayi lemah yang tersisa di perbukitan mati paparan. Mengekspos anak-anak lemah atau sakit-sakitan merupakan praktik umum di dunia Yunani, tetapi Sparta dilembagakan sebagai aktivitas negara daripada kegiatan domestik. Pada usia tujuh, setiap Spartan laki-laki dikirim ke sekolah militer dan atletis. Sekolah-sekolah ini diajarkan ketangguhan, disiplin, daya tahan rasa sakit (sering sakit parah), dan keterampilan bertahan hidup. Pada dua puluh, setelah tiga belas tahun pelatihan, Spartan menjadi tentara. Prajurit Spartan menghabiskan hidupnya dengan sesama prajurit, ia tinggal di barak dan makan semua makanan dengan sesama prajurit. Dia juga menikah, tetapi ia tidak tinggal bersama istrinya, salah Athena pernah bergurau bahwa Spartan punya anak bahkan sebelum mereka melihat wajah istri mereka. Upacara pernikahan memiliki ritual biasa yang terlibat: di akhir upacara, pria itu membawa istrinya pergi seolah-olah ia membawanya dengan paksa (ini tidak berarti, bagaimanapun, bahwa status perempuan buruk di Sparta, seperti yang kita lihat nanti). Hanya pada usia tiga puluh, melakukan Spartan menjadi "sama", dan diizinkan untuk tinggal di rumah sendiri dengan keluarganya sendiri-meskipun ia terus melayani di militer. layanan Militer berakhir pada usia enam puluh. Bagaimana prajurit bertahan? Bagaimana Sparta mampu untuk memberi makan orang-orang muda yang tidak melakukan apapun tapi tentara pada usia dua puluhan? Setiap prajurit diberi sebidang tanah, yang mungkin tidak pernah melihat, tanah ini adalah bertani, tentu saja, oleh helots.

   Kehidupan seorang laki-laki Sparta adalah kehidupan yang disiplin, penyangkalan diri, dan kesederhanaan. Spartan memandang diri mereka sebagai pewaris sejati tradisi Yunani. Mereka tidak mengelilingi diri dengan kemewahan, makanan mahal, atau peluang untuk bersantai. Dan ini, saya kira, adalah kunci untuk memahami Spartan. Sementara Athena dan banyak lainnya mengira Spartan tidak waras, kehidupan Spartan sepertinya mendengar kembali ke cara yang lebih dasar kehidupan.Disiplin, kesederhanaan, dan penyangkalan diri selalu tetap cita-cita di dunia Yunani dan Romawi, peradaban sering dilihat sebagai membawa gangguan, ennervation, kelemahan, dan penurunan nilai-nilai moral. The Spartan, bagaimanapun, dapat menunjukkan kepada masyarakat Sparta dan berpendapat bahwa nilai-nilai moral dan keberanian manusia dan kekuatan adalah sebagai besar seperti yang sebelum peradaban. masyarakat Sparta, maka, dilaksanakan tarik yang mendalam di negara-kota sekitarnya-yang mengagumi kesederhanaan, disiplin, dan ketertiban kehidupan Spartan.

   Ideologi Sparta adalah berorientasi seluruh negara bagian. Individu hidup (dan meninggal) untuk negara. Kehidupan mereka dirancang untuk melayani negara dari awal mereka dengan usia enam puluh. Kombinasi dari ideologi ini, pendidikan laki-laki Sparta, dan pemeliharaan disiplin dari tentara tetap memberikan Spartan stabilitas yang telah terancam secara dramatis dalam pemberontakan Messenean.

   Paradoksnya, negara ini tentara-berpusat adalah negara yang paling liberal dalam hal status perempuan. Sementara perempuan tidak pergi melalui pelatihan militer, mereka diminta untuk dididik di sepanjang baris yang sama. Spartan adalah orang Yunani saja tidak hanya untuk mengambil serius pendidikan perempuan, mereka menerapkan hal itu sebagai kebijakan negara. Ini bukan, bagaimanapun, pendidikan akademik (seperti pendidikan laki-laki bukan pendidikan akademis); itu adalah pendidikan jasmani yang dapat melelahkan. gadis Bayi juga terkena mati jika mereka dinilai lemah, mereka kemudian dikenakan latihan fisik dan senam. pendidikan ini juga melibatkan perempuan mengajar bahwa hidup mereka harus didedikasikan kepada negara. Di negara-negara Yunani, perempuan diminta untuk tinggal di dalam rumah sepanjang waktu (walaupun hanya kelas atas mampu mengamati kebiasaan); perempuan Sparta, bagaimanapun, mereka bebas untuk bergerak, dan memiliki jumlah yang tidak biasa kebebasan negeri untuk suami mereka , setelah semua, tidak tinggal di rumah.

   Spartan masyarakat dibagi menjadi tiga kelas utama. Di bagian atas adalah Spartiate, atau Spartan asli, yang bisa melacaknya leluhurnya atau kembali ke penduduk asli kota. The Spartiate bertugas di tentara dan satu-satunya orang yang menikmati hak-hak politik dan hukum penuh negara. Di bawah Spartiates wer yang perioeci, atau "penghuni sekitar atau sekitar." Mereka adalah orang-orang asing yang menjabat sebagai semacam populasi penyangga antara Spartan dan helots. Karena fungsi vital, mereka diberikan banyak kebebasan. Sebagian besar perdagangan dan perdagangan dilakukan di Sparta dilakukan oleh perioeci . Di bagian bawah, tentu saja, adalah helots.

   Spartan pemerintah adalah urusan yang aneh, tapi karakteristik yang luar biasa nya adalah stabilitas . Spartan, pada kenyataannya, memiliki pemerintah yang paling stabil dalam sejarah Yunani kuno (beberapa sejarawan menyebutnya stabilitas, "stagnasi politik"). Di bagian atas pemerintahan monarki, monarki, bagaimanapun, adalah sebuah monarki ganda. Di bawah monarki adalah sebuah dewan yang terdiri dari dua raja ditambah 28 bangsawan, semuanya lebih dari enam puluh, yaitu, pensiun dari militer. Dewan ini diperdebatkan dan menetapkan kebijakan legislatif dan asing, dan merupakan pengadilan pidana tertinggi. Di bawah dewan (atau di atasnya), adalah perakitan dari semua laki-laki Spartiate (sebuah demokrasi, dengan kata lain) yang dipilih dewan dan disetujui atau memveto proposal dewan. Di atas mereka semua, bagaimanapun, adalah kelompok kecil dari lima laki-laki dikenal sebagai ephorate . Untuk semua tujuan praktis, pemerintah Spartan adalah ephorate, untuk lima orang dipimpin dewan, berlari militer, menjalankan sistem pendidikan, menjalankan sistem seleksi bayi, dan memiliki hak veto atas segala sesuatu yang keluar dari dewan atau sidang. Mereka bahkan memiliki kekuatan untuk menggulingkan raja, namun mereka membutuhkan kuat bukti ilahi(dalam bentuk pertanda atau nubuat) untuk latihan kekuatan ini. Jadi apa pemerintah adalah pemerintah Spartan? Itu adalah oligarki monarkis timocratic demokratis.Mengunyah bahwa beberapa kali.

   Situasi kecemasan yang sarat dengan helots memimpin Spartan takut bahkan tetangga mereka, yang sering menempel sendok mereka di pot untuk minuman kekacauan. Jadi pada abad keenam SM, Spartan mulai terbenam pemandangan militer mereka di negara-negara tetangga. Namun, ketika mereka menaklukkan tetangga mereka, Tegea, mereka mendirikan gencatan senjata dengan mereka daripada lampiran tanah mereka dan orang-orang. Mereka menuntut bukannya aliansi.Tegea akan mengikuti Sparta dalam semua hubungan luar negerinya, termasuk perang, dan akan memasok Sparta dengan jumlah tetap tentara dan peralatan.Sebagai gantinya, Tegeans bisa tetap menjadi negara merdeka. Ini merupakan suatu langkah brilian pada bagian Spartan. Dalam waktu singkat, Sparta telah membentuk aliansi dengan sejumlah besar negara bagian di bagian selatan Yunani (disebut Peloponnesus), dan telah menjadi kekuatan utama di Yunani ketika menginvasi Persia pada tahun 490 SM. Kekuasaan mereka hilang cahayanya yang kuat bahkan tetangga mereka di utara, Athena. 

MATERI

Pemerintahan Spartha didasari oleh pemerintahan yang bergaya militeristik. Pola ini diperkenalkan oleh Lycurgus tahun 625 SM. Pemerintahan dipegang oleh dua orang raja, sementara pelaksana tertinggi dipegang oleh suatu dewan yang bernama Ephor yang terdiri dari lima orang. Setiap Ephor memiliki dewan tua yang berusia lebih dari 60 tahun, yang bertugas untuk mempersiapkan UU yang diajukan kepada dewan rakyat (perwakilan dari semua warga kota). Para pemuda yang terseleksi secara fisik dan mental, dijadikan tentara.
Keberadaan polis-polis di Yunani mengakibatkan mereka saling bersaing dalam memperebutkan hegemoni kekuasaan atas wilayah Yunani. Sehingga tidaklah mengherankan apabila di Yunani selalu terjadi peperangan di antara sesama polis-polis tersebut. Tetapi, datang tentara Persia yang akan menginvasi daerah Yunani, maka polis-polis yang ada di Yunani terutama Spharta dan Athena, bersatu untuk menghadapi Persia tersebut. Pertempuran antara Yunani dan Persia terjadi beberapa kali.

a. Perang Persia Yunani I (492 SM). Peperangan antara Yunani dan Persia tidak terjadi karena armada tempur Persia dihancurkan oleh badai dan terpaksa harus pulang kembali.

b. Perang Persia Yunani II (490 SM). Pertempuran terjadi di Marathon, pertempuran itu berhasil dimenangkan oleh bangsa Yunani. Para prajurit Yunani harus lari sepanjang 42 km antara Marathon dan Athena dalam rangka berkonsolidasi dan meminta bantuan.

c. Perang Yunani dan Persia III. Bangsa Persia datang kembali, dan pasukan Yunani menghadapinya di Termopile. Persia dapat dipukul mundur, namun Raja Spartha terbunuh dalam pertempuran itu. 

Setelah peperangan antara Yunani dan Persia reda, maka muncullah politik koalisi militer yaitu Persatuan Peloponessos (Spartha dan beberapa polis lainnya) serta Persatuan Delosatika (Athena dan polis lainnya). Koalisi militer ini pada akhirnya saling berperang untuk memperebutkan hegemoni (Perang Peloponessos). Pertempuran demi pertempuran mengakibatkan polis-polis Yunani itu mengalami kelemahan, dan situasi itu dimanfaatkan oleh raja Macedonia yaitu Alexander Agung untuk menyerang. Akhirnya Alexander Agung berhasil menguasai Yunani. Namun, setelah Alexander wafat, wilayahnya terpecahpecah menjadi beberapa didopos yaitu Yunani, Syria, dan Mesir.


World Cultures 

© 1996, Richard Hooker

Untuk Informasi kontak: Richard Hines 
Diperbarui 1999/06/06

0 comment:

Post a Comment

 
×
ISUZU ELF NMR