Wednesday, 22 January 2014

Nadia The Series

Part 1, Pertemuan yang biasa aja...

Sore itu bakalan hujan. Gw sengaja neduh di sebuah halte yang lumayan sepi.

Gw baru aja duduk di itu halte itu dan seorang ibu-ibu yang tadinya lagi duduk disitu langsung kabur. Oh ternyata ada damri berhenti di depan.
"syukurlah, gw takut gw dikira copet" gerutu gw dalem hati..

Tak lama, sesuai perkiraan gw hujan pun turun. Tapi aneh, gw denger suara hujan itu jatuh diiringi sebuah langkah kaki yang semakin lama semakin jelas terdengar. Dan setelah gw tengok ke arah kanan, gw liat seorang cewek berlari kearah gw.


Cewe barusan itu duduk tepat di sebelah gw. Gw matiin sebatang marlboro ice blast yang baru 1 menit dibakar.


"Makasih" celetuk cewek yang sekilas gw lihat, berbehel.


"Makasih buat apa?" timpal gw sambil sedikit ngelirik dia yang ternyata ngeluarin sebuah buku komik dari tasnya.


"Ngga papa. Makasih aja. Eh kamu tau ngga?" tanya dia santai. Gw sedikit kaget dengan dia ngelanjutin percakapan yang kira gw bakal usai setelah dia bilang 'gapapa'.


"Iya aku tau,, ngeroko itu ga baek. Dan gak bakal bikin badan aku anget ditengah ujan begini."


"Bukaan!" potong dia...


"Lah trus? Aku ganteng?" Bales gw.


"Eh? bentar..." Dia tiba-tiba mencari sebuah halaman di komik yang dia pegang. Halaman yang lebih awal.


"Liat deh ini" Dia nyodorin komiknya ke gw dan disana sekilas gw liat percakapan dua orang, cowo dan cewek.


"Apa ini?" Tanya gw sebelum komik itu beralih dari tangan dia ke tangan gw.


"Baca aja" sahut dia...


"Ini.. Persis banget sama percakapan kita tadi. Bahkan pas bilang 'aku ganteng' juga ada.. Kamu mentalist?" Tanya gw heran setelah membaca satu halaman komik yang dia kasih.


"haha bukan. Aku aja ga nyangka sama. Aku baca halaman itu tadi di kampus. jadi masih inget. Lucu ya.." Timpal dia antusias.


Sedemikian asyiknya suasana saat itu sampe bikin gw lupa sama ujan yang masih deres.


"Gw termasuk orang yang selalu percaya bahwa apapun di dunia ini gak ada yang cuman kebetulan aja... " Lanjut gw santai sembali ngeliatin Sabrina (Motor gw) yang lagi asik ujan-ujanan di depan halte.


"Aku juga.. Kamu tau siapa yang bikin komik itu?" Tanya dia sambil natap komik yang lagi gw pegang.


"Ngga, tapi sekilas aku liat kayaknya Indo banget. Aku tertarik buat baca semuanya nih.." Jawab gw sambil ngeliat cover depan komik tersebut yang bertuliskan nama "Aiva Audie Aeris".


"Itu adek aku.." sahut dia.


"Adek kamu? Wah aku jadi beneran pengen baca.." sahut gw semangat.


"Baca aja atau bawa aja pulang. Tapi ntar balikin." Balas dia.


"Bentar, aku yang harus nanya no Hp kamu apa kamu yang mau ngasih no Hp kamu?" Tanya gw tanpa natap atau ngelirik ke muka dia.


Tapi entah gw ga denger dia bilang sepatah-kata pun selama 10 detik setelah pertanyaan gw tadi...


Dan setelah 20 detik kemudian, memang ga ada suara apapun lagi. Akhirnya gw beraniin diri menoleh ke arah dia. Dan tanpa gw sangka, dia lagi bengong. Menatap hujan dikejauhan.


Gw gatau harus ngapain, emang enaknya gw sadarin dia dengan manggil nama dia. Dan sayangnya gw belum tau nama dia. Akhirnya dengan pelan gw bilang "Sayang, kenapa kamu ngelamun.."

Dia langsung menoleh kearah gw.

"Eh iya kenapa? maaf aku tadi tiba-tiba kepikiran sesuatu." kata dia sambil nunduk.


Gw gatau apa yang terjadi, apa yang salah sama kata-kata gw tadi sampe dia tiba-tiba kayak gitu. Sampe ga nyadar bahwa tadi gw panggil dia 'sayang'...


"Kamu ngga apa-apa?" Gw kembali nanya ke dia. Mungkin kalo dia itu cewek gw, gw ga bakal ngomong satu patah-kata-pun. Menarik kepala dia dan nyenderin dia di bahu gw. 


"Aku ngga apa-apa... Oia, kenapa kamu tadi nanya gitu? emang kenapa kalo kamu yang nanya no Hp aku duluan?" Nada suaranya sedikit berbeda dari tadi. Gw ga bisa nebak apa yang terjadi sama dia, tapi yang gw rasain suasana disana sedikit berubah.


"Ah ngga, kemaren temen aku minta no hp cewek malah langsung di katain bajingan..." timpal gw..


"Wah bagus donk kalo bajingan. Daripada homo, iya kan? atau jangan-jangan kamu...." canda yang cukup tawar bagi gw..


Gw pengan ketawa saat itu juga ngedenger jawaban dia. Tapi sekali lagi, candaan dia kayak yang lagi nutupin sesuatu. Dan sungguh, gw benci itu.


"Aku Nova.. Panggil aja Mudz.. Aku ga terlalu ngerti cewek.. Tapi a..."


"Maaf, susah ya nyembunyiin perasaan. Berhubung kamu gak kenal aku jadi aku kayakya bisa bilang. Kamu liat motor ninja yang lewat barusan?.. " Dia motong perkataan gw. Dan yang gw ga sangka, dia bakal berani bilang kayak gitu.


"Dia temen kampus aku. Seminggu yang lalu dia nembak aku. Dan aku masih inget kata-kata dia, 'dia cowok yang susah jatuh cinta. Dan setelah sekian lama, dia nemu aku untuk tempat dia jatuh'. Tapi aku tolak, karena aku emang gak mau pacaran. Dan kemaren, tau-tau dia jadian sama temen satu kampus juga. Dan..." 


"Dan dia bajingan?" Potong gw...


"Heem..." jawab dia pelan...


"Dan apa yang sampe jadi beban buat fikiran kamu?" gw bertanya tanpa ngeliat wajah dia. Dan bisa gw bayangin, wajah sedih seorang cewek. 


"Aku penggemar sastra. Dan aku benci orang yang mempermainkan kata-kata untuk membohongi orang lain..." jawab dia.


"Dan aku tebak, sebenernya kamu juga punya rasa suka sama dia. Dan kamu gak terima kalo nyatanya kamu menyukai orang yang salah.." Tambah gw. Dan dengan keyakinan 101% dia bakal jawab..

"Iya.."

"Hujannya agak reda. Aku bawa mantel. Biar aku anter kamu. Rumah kamu dimana?" Mungkin cuma perasaan gw. Tapi gw yakin, saat itu dia butuh rumah. Dan saat itu juga, sayangnya gw bukan rumah dia...


"Aku Nadia. Salam kenal.." Dia seperti lagi ngejawab pertanyaan gw. Tapi yang jelas, itu jawaban yang sebenernya gw lebih butuhin. Dan sungguh, ini konyol. Setelah kejadian yang lebih konyol barusan terjadi. Kita baru saling memberitahu nama...

0 comment:

Post a Comment

 
×
ISUZU ELF NMR