Wednesday, 22 January 2014

Nadia #Part2

Part 2, Hangat Jemari Audie.

"Nadia... Bangun nad..." Gw kayak orang bego ngebangunin orang yang lagi tidur diboncengan. Dan tanpa gw sadar ternyata kedua tangannya udah ngelingker di pinggang gw.
Gimana cara gw bangunin dia..

"Emm, apaa?" Dia menggeliat kayak bayi. Gw emang ga liat muka dia tapi gw bayangin betapa lucunya dia.


"Udah nyampe nih..." Jawab gw..


Tanpa bilang apa-apa dia turun dari motor. 


"Masuk dulu yuk... " Ajak dia..


"Ngapain? ada siapa aja dirumah?" Tanya gw kepo..


"Di rumah ada ayah aja.. Dia lagi butuh orang buat bantuin masang lampu katanya.. Yuk masuk.."


"Ogaaaahhhh" Canda gw mau cabut tapi ga bisa gaa-gara sweater gw dijambak-jambak sama Nadia..


Gw markirin motor di halaman rumah dia. Rumahnya gede ajib. 

Sesaat sebelum gw masuk kerumah dia, tepatnya di depan pintu masuk. Gw diem dan masih mikir-mikir. 

'Gw baru kenal tadi, tapi udah diajakin kerumah. Apa gw dihipnotis kali ya..'

"Muuuddd masuk aja..." terdengar suara berat pria dewasa, dan gw yakin itu ayahnya Nadia..

Gw mutusin untuk masuk kedalam rumah tersebut. Dan benar aja, didalem rumah segede itu cuman dihuni dua makhluk. Nadia dan ayahnya. Seperti laki-laki yang biasanya, gw salam ke ayah Nadia (Ga pake cium tangan, pipi kanan pipi kiri).


"Duduk mud.. Anggep aja rumah sendiri.." Sahut ayah Nadia.

Ini cuman perasaan gw apa gimana. Tapi gak ayah gak anaknya bisa akrab banget sama orang baru.

"Iya om, makasih.." Gw duduk tepat di depan Ayah Nadia. Menunggu munculnya pertanyaan-pertanyaan yang sepertinya akan terlontar beberapa detik lagi..


"Jadi kamu sekampus sama Nadia?" Pertanyaan yang jauh dari perkiraan gw. Entah apa yang dibilang sama Nadia tadi. Yang jelas gw bingung harus bilang apa. Akhirnya gw mutusin untuk bilang apa adanya aja.


"Ngga om, saya baru ketemu Nadia tadi di Halte. Kita baru kenal. he he" Jawab gw pelan sambil nyengir ala garfield...


Dan si bapak tetiba ikutan nyengir entah kenapa.. 


"Naad, minumnya cepetan.." Teriak si bapak..


"Oiya pak. Adeknya Nadia sekarang dimana? Kuliah jurusan seni ya?" Tanya gw berusaha lebih kenal sama keluarga disana.


"Oh audie.. Dia lagi tidur.." Jawab dia santay...


Gw ga lanjutin nanya lagi, entah kenapa lagi gw rasa suasana nya tiba-tiba berubah. Tapi satu hal yang gw tau, 'tidur' disana bukanlah arti yang sebenarnya. Dan gw harap tidur disanan bukan berarti Audie udah...


"Audie udah meninggal mud" perkataan Nadia memotong fikiran gw.. 

Dan sontak gw terkaget...

Dan untuk ke-sekian kalinya, gw speechless. Bener-bener gatau mau bilang apa lagi. Gw terlalu masuk sama sesuatu keadaan yang emang gw gatau. 

Gw harus bilang apa? Maaf?. Gw berfikir beberapa detik sebelum gw mutusin mau bilang apa. 
Gw narik nafas panjang, dan dengan nada berat gw akhirnya berani mengeluarkan kata-kata.

"Padahal aku pengen ketemu dia. Aku kagum sama komik dia." 


Nadia menghidangkan beberapa minuman dan makanan di meja, kemudian duduk di sebelah ayahnya.

Sedangkan gw masih mencari mulut mana yang akan menimpali kata-kata gw barusan.

"Kamu sebenernya udah ngeliat Audie sejak kamu ketemu Nadia" Jawab Ayah Nadia. Sebenernya gw emang ngarep yang jawab itu emang bukan nadia. Tapi jujur gw ga ngarep juga muncul kalimat kayak barusan.



"Oiya, aku tebak Nadia sama Audie ya kembar ya.. Jadi.." 

"Ajak si mud ke kamer Audie Nad.. Papa mau ke depan dulu" Potong lelaki tua itu. Beneran, saat itu gw pengen lari keluar rumah dan teriak.


'Tuhaaaaaann... apa yang harus gw lakuiiiiinn' dan beberapa wartawan Metro TV dateng. Ini skip..


Entah apa yang salah sama gw. Apa keluarga ini emang kayak gitu. Gw cuman bisa diem ngeliat ayah Nadia nyeloyor keluar.


"Ayo mud" Ajak Nadia.


"Oh iya.." Gw nurut.


Gw bingung harus ngapain. Tapi dalam hati gw, gw ngerasa ada beberapa lubang yang mulai terisi. Ada bagian yang hilang yang seperti sedang dilengkapi. Dan gw, seperti biasanya, berusaha tersenyum...



Gw bengong ngeliat kamer Audie. Dan disana gw melihat salah satu dari Tujuh Surga di Dunia Ini. Ruangan seorang Mangaka.
'Subhanallah' syukur gw dalam hati.

"Dia pengen bikin banyak komik. Dia pengen bikin Animasi. Dan apa ya. Kayaknya bukan harus disayangkan. Dia baru nyelesain satu komik. Yang aku kasih pinjem kamu tadi. Dan dia, pergi..." Nadia bercerita cukup panjang.

Dan sedangkan gw, tentu. Merenung..


"Ini foto Audie sama Kamu Nad?" Tanya gw sambil ngeliat foto di sebelah ranjang merah disitu. Wajah keduanya mirip, persis. Bagai Experia Z dibelah dua. Dan tentu, keduanya, cantik, abis.


"Iya, itu foto 1 tahun kemaren. Mana yang lebih cantik?" Jawab dia pelan.

"Audie lah.." Sahut gw tanpa pikir panjang..

Nadia mengambil sebuah pemukul baseball di pojok kamer dan tanpa pikir panjang juga dia getokin ke kepala gw. *ini boong*

"Cuma ayah sama kamu yang bilang Audie lebih cantik daripada aku mud.. Sampe Audinya juga bilang aku yang lebih cantik pas aku tanya dia.." Nadia tersenyum. Manis, banget.

Banyak yang pengen gw bilang saat itu tentang apapun yang gw fikirin di kamar Audie. Dan sayangnya tak ada satupun yang gw rasa, gw bisa ungkapin lewat kata.

Gw ngambil sebuah komik yang tergeletak di tepian ranjang dan kemudian duduk disana. Gw mandang covernya dalam-dalam.
Dan ketika gw baca nama komik itu, ada sesuatu yang hangat menyelimuti tangan gw. (waktu itu, gw pegang pake tangan kanan).
Gw rasa, hangat ini, hangat jemari Audie. Kayaknya keinginan gw ketemu dia nyampe.
Akhirnya gw tersenyum puas sambil memanjatkan beberapa do'a.






0 comment:

Post a Comment

 
×
ISUZU ELF NMR