Friday, 24 January 2014

Nadia #Part4

             “Huaaaaa… Auuuuuh… Huaaaaaa” gw mengerang gak jelas diatas tempat tidur. Masih nyengir-nyengir mikin kejadian kemaren malem. Gak kejadian apa-apa sih, dan itu yang bikin gw uring-uringan. Yah sukur sih, gak terjadi sesuatu yang tidak diharapkan.
             Gw Cuman mikir-mikir aja. Udah lama gak berinteraksi langsung sama cewek sejak lulus SMA. (Bukan berarti gw homo ya). Cuman gak tertarik sama pacaran aja. Emang terkadang kita suka ngelakuin banyak hal yang menarik walaupun sebenernya gak perlu. Pacaran? Itu gak menarik.

            Kring.. Kring.. Ponsel gw berdering tanpa panggilan masuk dan disana nunjukin panggilan dari Nadia.
           
“Haloo nad.. Tumben nelpon. Aku kira gak berani..” Sambut gw dengan nada akrab.

            “Ini Papa Nadia mud..” Balas dari telepon sebrang dengan nada menggelegar.

            “Oiya maaf om. Saya kira Nadia.. Ada apa om?” Tanya gw merubah nada sapaan.
            “Sore ini maen kerumah ya. Ditunggu..” Balas Papa Nadia dengan nada yang halus.

            “Boleh om.. Ada ap…” Belum selesai gw ngelontarin pertanyaan yang sederhana banget dan
            “Tuut tuutt tuuut” Telpon diba-tiba ditutup.

            Ada apa ya? Aneh banget. Gw berusaha untuk tetap berprasangka baik dan tiba-tiba…

            Kring.. Kring.. Nadia nelpon lagi..

“Halo ko tadi ditutup om?” Tanya gw heran..

“Maaf kepencet mud” Papa Nadia menjawab dengan nada tanpa dosa.

Oh kepencet, ia gapapa om. Gapapa, banget.*dalem hati*

Siangnya gw masih nemenin paman gw ke glodok, biasa, transaksi alat-alat mesin. Disana gw sekalian pamit kalo mulai sore itu gw nginep di rumah Nadia. Berhubung Fresh Graduate, masih liburan, tapi tadi Ayahnya Nadia minta gw buat kerja di kantor dia. Ada posisi yang bisa gw isi. Gw sih sukur yang ada, maunya emang cepet-cepet kerja. Tapi yang gw ga nyangka kenapa harus nginepnya di rumahnya juga. Disana kan ada… ada… ada Nadia. Asiik *dalem hati*

Prepare selesai dan sore itu gw cabut ke rumah Nadia. Kebetulan Nadia belum pulang ngampus. Dateng-dateng gw disuruh rapihin kamer yang mau gw tidurin dan langsung disuruh mandi.

“Mandinya diatas aja, yang dibawah kerannya belum dibenerin. Tapi yang diatas belum ada kuncinya…” Pesan Ayah Nadia. Eh gak enak manggilnya gini, yaudah mulai saat ini gw panggil Ayah Nadia pake Om Wisnu aja. Soalnya namanya Eka Aldiansyah. Gak nyambung yah? Gak papa yang penting enak dipanggil.

“oke om” balas gw singkat…

Sore itu gw mandi dengan damai karena abis capek beres beres. Dan pas lagi asyik-asiknya showeran.
“Cklek…” Pintu kamer mandi terbuka. Terlihat satu sosok berbalutkan setengah handuk dengan wajah memerah menatap gw yang lagi asyik mengguyur diri.

“Eh.. Nadia.. Udah pulang..” Sapa gw pelan

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa” *teriakan cewek*

*Adegan selanjutnya di hiden karena menampilkan adegan kekerasan*

“Kamu ngapain di kamer mandi?” Tanya Nadia marah marah di ruang tamu.. (gw mandinya udah selese. Ya langsung gw selesein waktu itu juga sih…)

“Ya aku mandi..” Jawab gw

“Kenapa pintunya gak dikunci!” Tanya Nadia lagi tetep sambil marah-marah dengan muka yang agak memerah…

“Ya emang gak ada kuncinya itu pintu.. Kenapa sih? Kamu gak liat kan? Aku aja gak liat..” Seru gw sok lancar..

            “Ngg.. Nggga lah.. Aku gak liat..” jawab Nadia terbata-bata

“Ada apa sih ribut-ribut?” Tiba-tiba muncul suara ketiga dari balik pintu depan.
“Ngga ada apa-apa ” Jawab gw dan Nadia serentak…

“Oh yaudah.. Nih papa udah beli kunci buat kamer mandi atas. Ntar pasangin ya mud..” Sahut Om Wisnu seolah tak tau apa yang udah terjadi tadi.. Emang gatau apa-apa kali ya..
Sore pun berlalu…
Jam menunjukan pukul 20.45, gw dan Nadia kembali berduaan di dalam Rumah. Entah Om Wisnu lagi kemana. Kita lagi nonton sinetron.

“Eh Nad” gw memulai percakapan ditengah iklan Iga-Igaan.

“Kenapa mud?” Tanya Nadia kalem.

“Ngga, apa-apa. Apa sampe detik ini, ada juga kejadian yang sama kayak di Komik Audie?” Tanya gw agak ragu-ragu.

“Kok nanya gitu?” Tanya Nadia Heran.

“Ngga, aku nanya aja..” Jawab gw sembari ngambil remot di meja.

“Mau ada atau ngga, aku nga peduli. Itu kan yang kamu bilang waktu itu? Kenapa kamu mau bahas itu lagi..” Balas Nadia sambil ngerebut remot dari gw. Dan chanelnya diganti ke YKS.

“Idih ngapain sih.. Alay itu ah..” Sahut gw sambil berusaha ngerebut kembali remot yang diambil Nadia..

“Yaudah iya. Ini Alay, kita genti” Balas Nadia santay…
Itu selingan diatas kayaknya gak perlu ya? Yaudah deh biarin.

“Mud?” Nadia gentian mengawali percakapan baru

 “Ya apa?” Bales gw sambil nebak nebak pertanyaan Nadia yang kayaknya gak jauh dari film yang lagi kita tonton.

“Aku cinta kamu..”
“Hah?”

0 comment:

Post a Comment

 
×
ISUZU ELF NMR