Wednesday, 22 January 2014

Nadia #Part3

Part 3, Ciuman Kupu-kupu... 

'Mud.. Udah bangun? Bangunin aku dong...' pesan singkat dari Nadia di penghujung malam itu. Tepat pukul 03.45.

Entah kenapa ada bidadari seunik dia. Lu baca pesan dari dia barusan? Gila. Itu salah satu keunikan dari dia.

Seminggu setelah gw ketemu sama Nadia di halte, gw jadi akrab sama dia. Cuman lewat sms doank sih. Kita belum ketemu lagi sejak pertama gw maen ke rumah dia. Yah, berhubung dia Kuliah dan gw masih refreshing pasca Wisuda 2 Minggu kemaren.


Banyak hal yang kita bicarain dan sebagian besar adalah tentang Audie.

Ya, adek kembar Nadia yang udah berada di Surga sana menjadi topik yang indah buat jadi bahan perbincangan kita. Dan yang sering kita bahas dalam seminggu itu adalah tentang pertemuan gw sama Nadia yang ternyata udah diramalin sama Audie seperti yang kejadian di satu halaman komik-nya..

Gw gajadi dipinjemin komik Audie yang yang judulnya gw belum berani bilang. Kayaknya agak Vulgar, jadi ga bisa gw bilang disini. Beneran! Meski si **** bilang kalo dia udah suka ama gw sejak kita temenan di SMA atau meski Farhat Abbas beneran jadi Presiden 2014 nanti, gw tetep gak bakalan bilang kalo judulnya "Tempat Dia Kembali". Gw ga bakalan bilang ya.


Entah kenapa Nadia minta kembali komiknya dari gw pas gw pamitan dari rumah dia seminggu yang lalu dan sialnya gw belum sempet baca.

Pas gw tanya kenapa, dia bilang dengan nada yang agak manis. Semanis senyuman Dewi Persik pas di nyinyirin Farhat Abbas.

"Biar kita baca bareng setiap kita ketemu.. Yah yah.."


Gw manyun dalam hati sambil bertanya-tanya sama Tuhan. 'Ini apa yang terjadi dan apa yang akan gw lalui kedepannya setelah ketemu Dia'.

Dan gw juga ga bisa mastiin apa yang sedang gw rasain dibalik dada gw. Yang jelas, gw ngerasa sesuatu yang berbeda. Dan gw gak mau klaim secepat ini kalo itu adalah perasaan 'jatuh cinta' sama Nadia.

Oke skip.. Setelah lama gak ketemu. Akhirnya kita nemu waktu yang pas buat ketemuan. Sebuah sore di hari sabtu dengan langit kota kembang yang lumayan cerah, dia minta gw untuk jemput dia di depan sebuah gedung yang setelah gw tanya, itu adalah tempat ayahnya ngantor.


Gw muter ke juanda waktu itu. Mencari-cari sekuntum bunga mawar putih yang niatnya pengen gw kasih buat nadia. Tapi gw lebih pengen nyari pot bunga. Biar pas gw ngasih itu pot kosong ke Nadia dan dia nanya "pot buat apa? bunga nya mana?" gw bisa jawab "Biar kita kasih tanah dan benih bareng-bareng. Trus kita tumbuhin dia dengan penuh kasih sayang seperti cinta kita" kemudian digampar. Tamat...


Tepat pukul 15.45 gw nyampe di depan kantor Ayah dia. Sungguh disana gw liat tiga bidadari. Nadia, kemudian Nadia lagi dan Nadia lagi. Tapi gw ga lebih dari 3 detik natap wajah dia dan langsung gw palingkan wajah gw itu ke seorang security berwajah sangar yang berdiri di sebelah dia. 


Dia keliatan murung. Tapi dimata gw, dia cantiknya gw berkurang. Meski mungkin dia murung dibuat gundah lelaki lain. Sebab dalam menyukai dia, aku tak punya keluhan. (Quotes @Zarryhendrik)


Iya, dia keliatan murung. Entah kenapa.


"hey Mudd..." Teriak dia dari pintu masuk sembil berlari ke arah gw yang masih bersama Sabrina dalam keadaan menyala di depan.


"Baru aja aku mau turun, jemput kamu didalem.." sahut gw pelan.


"Jangan, di depan ada Tasya.." timpal dia dengan sedikit buru-buru..


"Tasya siaa"

"Udah yuk berangkat.. Ntar kesorean.." Dia memotong perkataan gw yang tiga perempat selesai.
Bodo ah, mungkin tante atau siapanya dia gitu.

Kita melaju ke sebuah taman di sebelah utara kota. Taman yang terletak di ketinggian yang tidak biasanya. Dan dingin adalah ciri khas disana.


Sebelum persimpangan sebelah gereja, Nadia narik-narik sweater secara pelan. Dan gw tau itu artinya dia mau bilang sesuatu.

"Kamu pelan aja... Jangan ngebut.." Kata nadia dengan nada rendah yang gw fikir aneh. Karena gw melaju cuman 40kmh.
"Iya ini tapi kan udah pelan ba..."
"Brukkkk...." Belum selesai gw jawab nasihat Nadia. Terdengar suara tabrakan di depan. Tepat di persimpangan Gereja. 
Gw waktu itu masih 100m lebih dari persimpangan, soalnya pelan.

"Mud.. kita kesana.." Pinta nadia. Dan sekali lagi, ini aneh. Seperti dia udah tau kalo bakal ada tabrakan di depan. Tapi gw ga mau mikir kesana. 


Dengan pelan gw melaju ke persimpangan. Disana udah cukup banyak orang yang berkumpul di persimpangan.


Tetiba Nadia turun dari motor dan langsung menyerobot ke dalam kerumunan. Gw langsung ngikutin Nadia dan meninggalkan Sabrina di pinggir jalan.

"lex.. Lo ga apa-apa.." Tanya Nadia sama seorang cowok yang keliatannya terluka parah dengan darah yang keluar dari dahi dan hidungnya. Dan kayaknya dia temennya Nadia.

"Gw gapapa nad.. uhukk (dia batuk).. Gw ga dengerin kata-kata Aeris dulu.." Jawab cowok itu terbata-bata..

Beberapa orang membopong si cowok yang kayaknya bernama Alex itu ke Trotoar. Dan ternyata dia masih bisa berusaha berdiri meski beberapa orang menyuruh dia untuk tetap nyender di sebuah pohon disana.
Dan yang gw perhatiin waktu itu, Nadia cuman nunduk di sebelah Sabrina.
Sedangkan gw yang masih bingung dengan kejadian ini berusaha bertanya langsung sama Nadia.

"Nad? Kamu kenapa? Gak kamu temenin si Alex itu?" tanya gw sambil nengok alex yang masih menahan rasa sakit.


"Ga, aku ga mau kesana.." Nadia tiba-tiba nangis.


"Ada apa sih? bilang sama aku Nad! Apa yang sebenernya terjadi ama kamu!" Gw sedikit membentak Nadia. Berharap Nadia ngejelasin semuanya. 


"Ini mud.." Dia nunjukin gw sebuah halaman di komik Audie lagi. 

Gw langsung ngambil komik itu dari tangan Nadia. Dan disana seorang cowok meninggal karena kecelakaan, tepat di seberang jalan. Seorang cewek nangis di samping cowok itu. Dia manggil-manggil nama 'andre. andre..'

Gw terdiam sesaat. Dan berusaha buat gw berfikiran kalo kejadiaan ini juga sama kayak yang ada di komik Audie. Seperti pertemuan gw sama Nadia minggu lalu.


Gw langsung lari ke arah Alex dengan panik.

"Hey lo.. lo gapapa? gw bawa kerumah sakit sekarang ya.."

"Gw ga papa ko, cuman pusing doang.. Nih gw bisa bangun lagi. Lu temennya Nadi.." Dia nunjukin kalo dia emang ga apa-apa. Dan sebelum dia selesai ngomong, gw langsung berlari ke arah nadia yang lagi duduk di jok sabrina.


"Nad, jangan kepikiran sama hal konyol.. Itu cuman komik doang.. " gw berusaha ngeyakinin Nadia.


"Tapi ini udah kejadian dua kali dan sama mud. Aku takut kalo.." 


"Iya ini bakal kejadian seterusnya kalo kamu berfikiran kayak gitu. Sekarang dengerin aku, kita yang ngejalanin cerita kita sendiri. Lupain komiknya Audie.." Gw potong perkataan dia, gw pegang pundaknya dia. Dan dengan dalam gw tatap mata dia yang lagi basah kuyup.


"Iya..." Jawab dia agak lemes..


"Sekarang ayo kita bilang ke Alex.. Karena aku yakin dengan kata-kata dia tadi, dia juga udah baca komiknya Audie.. Kamu bilang ama dia kalo kejadian ini ga ada hubungannya sama cerita di komik.." Pinta gw sedikit panjang. 


"Iya..." Angguk Nadia pelan.


Keluarga alex pun dateng ke TKP pake Mobil Keluarga dia. Dan dia pulang dengan keadaan selamet. Oiya gw tadi lupa bilang kalo dia tadi bawa motor. Dan pas dia mau ngambil jalan kanan, dari arah yang sama motornya kesenggol dan dia jatoh. Udah.


Dan gw ama Nadia tetep pergi ke Taman. Meski suasananya emang berubah.


"Mud.. " nadia manggil gw saat itu, kita lagi duduk di sebuah canopy menghadap ke sebuah air mancul beratapkan langit senja.


"Ya? Kenapa?" Jawab gw santai...


"Bener ya. Kita bikin cerita indah kita sendiri..." sahut Nadia pelan sambil menajamkan pandangannya ke langit.


"Iya tentu aja... Dan cukup yakini kalo kejadian selanjutnya gak bakal ada yang sama kayak di komik Audie. Ya meski aku belum tau ceritanya kayak gimana di komik.." timpal gw ikutan natap langit. Dan sekilas gw lihat Nadia tersenyum.


Dari celah langit gw lihat satu kupu kupu terbang ke arah gw. Dan ternyata mendarat di pipi gw. 


"Eh Nad.. Ini kupu-kupu kayaknya genit. Belum kenal aja udah nyamber pipi aku.." Seru gw nujukin kupu-kupu yang masih nempel di pipi gw..


"Eh?" wajah nadia tetiba heran. Entah apa yang lagi dia pikirin. Mungkin wajah lucu gw waktu itu.


"itu kupu-kupu cewek mud.. dan itu cewek pertama yang ngambil pipi kamu.. kamu belum pernah dicium cewek selain ibu kamu kan?" Tanya Nadia sambil tersenyum.


"Ah ngga. Aku belum pernah dicium cewek.. ehhh ngapain ngomongin ciuman..." gw kaget dengan kata-kata Nadia. Gw takut karena disitu lagi sepi, sedikit. Takut terjadi sesuatu yang diinginkan.


"Tapi di komik Audie, di sebuah taman pas mereka berduaan. Ada kupu-kupu yang nyium pipi si cowok. Dan kayak tadi aja..." Nadia berusaha mengambil sesuatu di tasnya. Dan gw yakin dia mau nunjukin sebuah halaman lagi ke gw..


"Nih..  disini ditulis ciuman kupu-kupu." bener, dia nunjukin sebuah halaman sebelah kanan ke gw. Dan setelah gw baca, gw kaget.

Kagetnya pas sekilah liat halaman sebelah kiri-nya. Se cewek tiba-tiba nyamber pipi si cowok, dan....



- "Kita buat cerita yang lebih indah... Iya, lebih Indah... Bukan berarti tidak sama, yang penting lebih indah..." - Ciuman Kupu-kupu




0 comment:

Post a Comment

 
×
ISUZU ELF NMR