Saturday, 17 October 2015

NYERItain mantan #Part 2

Seseorang pernah bilang ke gw, "Jangan mencintai orang yang mudah jatuh cinta, karena ia juga mudah melupakan cintanya sehingga cintanya tak akan bertahan lama". Karena kata-kata itu, gw selalu berharap dan berdoa supaya gw menjadi orang yang sulit jatuh cinta, sehingga gw menjadi orang yang setia. Dan itu adalah salah satu penyesalan terbesar dalam hidup gw. Iya, harapan gw terkabul, sekalinya jatuh cinta pada orang yang salah, gagal mup nya sampe setengah dekade. Tapi, mantan ke-2 gw ini, bukanlah orang yang membuat gw jadi uring-uringan masalah cinta kayak sekarang. Terlebih, orang yang memaksa gw untuk menjadi brengsek.

Oke, kisah ini dimulai ketika gw menginjak semester akhir di Sekolah Dasar. Semester dua belas berarti ya? Loh kok nanya..

Namanya Novi. Masih kekerabatan ama mantan pertama, masih di abjad N. Dia saingan gw dalam pelajaran matematika. Eits, bukan temen sekelas. Beda sekolah, kita rival di Olimpiade. Dia dari kecamatan sebelah. Perawakannya agak ngga jelas. Pake kacatama, kulitnya putih, rambutnya poni (ponytail kali), tingginya sebahu. Sayangnya, gw yang sebahu dia. Jadi kalo ngobrol terus berdiri, gw kayak ngga sopan. Masa harus nenggak ke atas, kalo lurus malah disangka cabul.

Di semester  9, gw emang kalah dari dia. Bukan apa-apa, saat itu masih rame sama dragonball, flame recca. Tapi alasan sebenernya adalah, gw disuruh fokus di IPA. Makanya agak menye-menye di math. Dan karena kekalahan itulah, gw jadi bisa kenalan sama dia.

Singkat cerita, kita jadi sering smsan. Yakali dulu belum ada WA atau Path. Selama dua semester berjalan dengan baik. Tapi sialnya, gw terlalu menunda-nunda. Gak berani ngomong kalo gw suka sama dia. Sampai akhirnya muncul momen dimana dia bilang, "Eh, Hanif orangnya kayak gimana sih?"

DHUARRRRRRR!!!!!!
Dia nanyain temen sekelas gw. Kampret! Kenapa ? Kenapa Vi? Kenapaa harus Hanif? Hanif itu ganteeeng.. Jangaaan..

Anjir malah jadi homo w..

Tapi, muncul sesuatu yang hebat dalam diri gw. Mungkin setan di sebelah kiri gw berbisik, 'Woy, sebelum terlambat.. Lo tembak dia.. Tembak sekarang atau ngga sama sekali"
Batin gw bergejolak, hati gw nolak untuk ngasih action secepat itu..
"Jangan nov.. Jangan langsung buat dia kaget.. Selama ini lo udah di zona nyaman.. Lo harus pelan-pelan di zona nyaman lo kalo mau nembak.. Jangan nov" Teriak Malaikat dari sebelah kanan gw.
Akhirnya gw langsung nembak dia..

"Vi, aku sebenernya suka ama kamu"

Dan tauk dia jawab apa?

"Kamu udah aku anggep ade sendiri Nov. Kita ngga mungkin jadian.."


Sekian dan terima kenyataan..


0 comment:

Post a Comment

 
×
ISUZU ELF NMR